Pengertian dan Contoh Ameliorasi dan Peyorasi

Bahasa dan Sastra - Berbicara masalah Pergeseran Makna, tentu kita akan bicara seputar Peninggian Makna(Ameliorasi), Penurunan Makna(Peyorasi), Penyempitan Makna(Spesifikasi), dan juga Perluasan Makna(Generalisasi). Kali ini kita akan membahas dahulu Mengenai Ameliorasi dan Peyorasi.

Pergeseran Makna atau perubahan makna dipengaruhi oleh beberapa hal. Mulai dari akibat ciri dasar dasar yang dimiliki oleh unsur internal bahasa, atau bisa juga akbat proses gramatik, juga adanya faktor emotif. Nah, faktor emotif inilah yang menyebabkan pergeseran makna sehingga munculnya asosiasi, analogi, maupun perbandingan dalam pemakaian bentuk kebahasaan. Untuk mengawali pembahasan Pergeseran makna, kita akan mengkaji dahulu mengenai Ameliorasi dan Peyorasi.

Pengertian Ameliorasi dan Peyorasi

Ameliorasi dan Peyorasi


 AMELIORASI

Ameliorasi adalah kata yang mengalami peninggian makna, atau memiliki makna yang lebih baik dari sebelumnya. Peninggian makna yang dimaksud yaitu kata-kata yang maknanya mengalami pergeseran makna menuju lebih baik, lebih halus, dan juga lebih terhormat.

Terjadinya peninggian makna atau penghalusan makna kata dibuat dengan beberapa pertimbangan, diantaranya :
1. Pertimbangan Psikologis : Agar orang tidak tersinggung perasaannya, atau supaya tidak merasa tertekan secara psikis
2. Pertimbangan Politis : Agar masyarakat tidak terganggu ketentramnanya akibat kata tersebut
3. Pertimbangan Sosiologis : Agar masyarakat tidak resah
4. Pertimbangan Religius : Agar orang yang dikenai kata tidak akan tertekan imannya
5. Pertimbangan Kemanusiaan : Agar tidak merasa dihinakan

Contoh kata yang mengalami Ameliorasi

Contoh dari kata yang mengalami Ameliorasi, misalnya Kata 'Pelacur' jika mengalami Ameliorasi, akan menjadi 'Tuna Susila' atau dalam beberapa kalimat yang lebih informatif biasanya menggunakan kata 'Kupu-kupu Malam'

Contoh Ameliorasi dalam kalimat :
  • Sudah saatnya wanita disejajarkan haknya dengan pria dalam prestasi kerja.
Kata 'wanita' dan 'pria' dalam kalimat tersebut sepadan artinya dengan kata perempuan dan laki-laki. Namun, dalam kalimat tersebut dipilih kata wanita dan pria. Sebab dalam hal ini penggunaan kata wanita dirasakan lebih terhormat daripada kata perempuan. Begitu juga kata pria lebih terhormat daripada kata laki-laki.


PEYORASI

Peyorasi  adalah Kata yang mengalami penurunan makna atau memiliki makna yang lebih buruk dari sebelumnya, Penurunan makna yang dimaksud adalah akat-kata yang maknanya mengalami pergeeseran makna menuju lebih buruk, lebih tinggi, dan lebih hina.

Dalam dunia jurnalis, kadang peyorasi digunakan sebagai headline atau judul sebuah berita dengan tujuan menyulut emotif pembaca sehingga lebih menarik dan diperhatikan.

Contoh kata yang mengalami Peyorasi

Contoh kata yang mengalami Peyorasi misalnya kata 'Kroni" yang memiliki makna kawan, kini memiliki makna "kawan dari lawan' atau 'komplotan'

Contoh Peyorasi dalam Kalimat :
  • Artis berinisial AN diseret KPK ke Pengadilan
Kata 'diseret' memiliki makna lebih kasar, sedangkan 'melakukan penangkapan paksa' akan lebih halus. Tetapi untuk tujuan tertentu, Peyorasi digunakan dalam beberapa tulisan. Selain untuk menarik pembaca, Peyorasi biasanya digunakan untuk tujuan emotif.

Baca Juga Jenis-jenis Silogisme

Demikian pembahasan Pergeseran Makna yaitu Amelirasi dan Peyorasi. UntukPerluasan Makna, Penyempitan Makn,a Sinestesia, dan juga Asosiatif, kita bahas di tulisan lain. Salam Bahasa.

Pengertian dan Contoh Ameliorasi dan Peyorasi Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Revie Hapsari

0 komentar:

Posting Komentar

Dapatkan Artikel Terbaru Melalui Email Anda

Diberdayakan oleh Blogger.